300 Pelajar Ikut Lomba Tulis Tangan Alquran di Istano Pagaruyung

Jurnal Sumbar

JURNALSUMBAR | Batusangkar – 302 pelajar berbagai tingkatan di Kabupaten Tanah Datar, berhasil menulis Al-Qur’an dengan tangan. Satu orang anak menulis satu lembar Al-Qur’an, jika digabungkan secara keseluruhan, maka terciptalah 30 Jus Al-Qur’an.

Aktivitas dilakukan dalam rangkaian Pagaruyung Islamic Art Festival yang merupakan event religi terbesar di Sumatera Barat, dilaksanakan ,Jumat( 5 – 7/5) di halaman Istano Basa Pagaruyung Tanah Datar.

Menurut Ketua Komisioner Al Qur’an Tulisan Tangan Tanah Datar Elvi Zendri mengatakan, lomba menulis Al-Qur’an dengan tangan tersebut diikuti pelajar dari berbagi tingkatan di Kabupaten Tanah Datar, terdiri dari jenjang pendidikan Sekolah Dasar (SD), Madrasah Tsanawiyah (MTs), Rumah Tahfiz, hingga Lembaga Pendidikan Al Qur’an (LPS), dan lain-lain.

Dikatakannya, salah satu tujuan lomba menulis Al-Qur’an tersebut adalah untuk membangun semangat literasi bagi anak. Dia menargetkan, kedepannya pada rumah-rumah Tahfiz yang ada di Kabupaten Tanah Datar setiap anak bisa menulis Al Qur’an sampai 30 jus.

Bagi anak dalam menulis ayat Al Qur’an juga mengunci atau menguatkan hafalan mereka dan juga memudahkan menghafal ayat-ayat belum mereka hafal,imbuhnya.

PERANTAU SIJUNJUNG

Disampaikan, kedepannya Al Qur’an yang ditulis tangan tersebut akan dipajang di museum Al Qur’an di Tanah Datar sekaligus mencoba membantu Pemkab Tanah Datar membuka destinasi wisata religi dan edukasi.

Dan nanti acara itu akan kita laksanakan setiap tahunnya. Tentunya juga membantu dan mendukung destinasi wisata religi dan edukasi di Tanah Datar,tambahnya.

Sedangk ketua Islamic Center Tanah Datar, Tarmizi, mengatakan terkait dengan museum Al Qur’an di Kabupaten Tanah Datar sudah dibicarakan dan mendapat dukungan dari Bupati Tanah Datar. Direncanakan museum tersebut akan di tempatkan di bagian kiri dari Islamic Center.

Museum itu terdiri dari dua lantai, lantai pertama bisa tempat dipajangnya Al-Qur’an yang ditulis tangan, dan untuk lantai atas bisa mengenai sejarah Al-Qur’an dan penulisan Al-Qur’an,sebutnya lagi.

Kami yakin jika orang sudah tahu ada museum Al Qur’an maka banyak yang menginap di Islamic Center. Kamar yang tersedia saat ini nginap ada 100 orang di asrama, untuk di VIP perlu lagi penambahan sehingga jika ada guru-guru yang mendampingi anak-anak nya bisa juga menginap disini,pungkasnya – habede

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.