Akibat Pandemi Covid-19, Angka Stunting dan Kemiskinan Melonjak

280

JURNAL SUMBAR | Sijunjung – Selama masa pandemi Covid-19, penambahan angka stunting di Kabupa­ten Sijunjung, Sumatera Barat, melonjak drakris. Data yang tercatat pada tahun 2019 hingga tahun 2021 angka stunting me­ningkat lebih kurang tujuh persen.

Selain stunting, angka kemiskinan di Kabupaten Sijunjung juga meningkat sebesar 0,02 persen jika dibanding dari tahun 2020 ke 2021. Hal itu diungkapkan langsung Bupati Sijunjung Benny Dwifa saat menggelar forum konsultasi publik (FKP) ranca­ngan awal RPJMD.

Dihadapan jajaran pe­rangkat OPD dilingkungan Pemkab Sijunjung, Bupati Benny menekankan bahwa persoalan stunting merupakan PR bersama yang harus dituntaskan. Termasuk sektor ekonomi kerakyatan agar lebih diperkuat melalui kegiatan pembangunan di setiap OPD.

”Sejak Covid-19 angka stunting kita me­ning­kat. Ini jadi PR bagi kita semua, karena persoalan stunting bukan tanggung jawab dinas kesehatan saja, tapi tanggung jawab pemerintah daerah. Kita butuh kolaborasi dan ker­jasama dengan organisasi maupun instansi lainnya,” tegas Benny Dwifa.

Sementara, Kadis Ke­sehatan Kabupaten Sijunjung drg Ezwandra MSi menjelaskan, kenaikan angka stunting semenjak pandemi Covid-19 hampir merata dialami daerah lain, baik di Sumbar maupun nasional, bukan ha­nya di Sijunjung.

”Memang ada kenaikan sekian persen, tapi itu hampir merata di semua daerah baik di Sumbar hingga nasional. Kenaikan itu karena dampak pandemi Covid-19. Jadi tidak hanya kita di Sijunjung saja yang naik,” tutur Ez­wandra, Senin (24/1).

Pada tahun 2019 angka stunting di Sijunjung 23,4 persen, pada tahun 2021 mengalami kenaikan menjadi 30,1 persen. Data tersebut berdasarkan hasil survey study status gizi yang dilakukan oleh Kemenkes.

”Persoalan stunting dilatarbelakangi oleh beberapa faktor, dan banyak pihak yang berperan disana. Diantaranya dipe­nga­ruhi oleh pola asuh, pola makan dan sanitasi. Tiga aspek tersebut memiliki cakupan yang luas,” sebut Ezwandra.

Pada bidang kesehatan, lanjut Kadis, selama masa pandemi kegiatan posyandu sempat terhenti akibat dinas kesehatan lebih fokus pada penanganan Covid-19. ”Salah satu cara kita mengontrol stun­ting itu melalui posyandu, disana perkembangan anak bisa dipantau, baik itu pola asuh, pola makan dan sebagainya. Tapi selama pandemi ini memang ter­kendala, ini menjadi perhatian kita ke depan agar angka stunting bisa kem­bali ditekan,” terang Ez­wandra.

Hal itu disebabkan o­leh konsentrasi dinas ke­sehatan yang terfokus pada penanganan Covid-19 dan mengejar capaian vaksinasi. ”Ke depan kita telah mengatur secara berjenjang baik ditingkat dinas hingga jajaran kebawah agar pelayanan-pelayanan kepada ma­syarakat bisa kembali dilaksanakan. Jadi kita bagi-bagi, ada yang untuk vak­sin ada yang untuk pela­yanan kesehatan lainnya, ” tambah Ezwandra.

“Jadi kita menargetkan pada tahun 2024 nanti ang­ka stunting di Sijunjung sudah tinggal 14 persen. Tentunya ini butuh peran kita bersama untuk menekan angka tersebut,” ha­rap Ezwandra. (ndo)