Pengabdian Masyarakat, Unitas Padang Bangun Kemitraan dengan Masyarakat Sungai Nanam

627

JURNAL SUMBAR | Padang –  Universitas Tamansiswa Padang berupaya mewujudkan, bahwa Penelitian yang dilakukan di Perguruan Tinggi harus bisa diterapkan langsung dalam bentuk pengabdian masyarakat. Tentunya hal ini akan membantu mempercepat program pemerintah dalam menyelesaikan persoalan kemiskinan, ekonom, pendidikan dan social masyarakat.

Kegiatan Pengabdian dengan tema Wirausaha Jamur Tiram Putih berbasis Technopreneur Sebagai Sumber Wirausaha Baru Dalam Pemanfaatan Limbah Kayu (Serbuk Gergaji)  di Jorong Taratak Pauh Nagari Sungai Nanam ini bertujuan untuk mencari nilai manfaat terbaik dari potensi pertanian lokal dengan teknologi tepat guna, sehingga meningkatkan pendapatan masyarakat petani miskin karena usaha jamur tiram putih merupakan usaha baru yang dapat memberikan hasil berkelanjutan, dapat dijadikan peluang usaha yang cukup potensial. Selain itu, limbah jamur merupakan makanan ternak alternatif yang cukup potensial untuk digunakan.

Jorong Taratak Pauah Nagari Sungai nanam memiliki potensi yang baik untuk pemanfaatan limbah serbuk gergaji sebagai media tanam jamur tiram putih yang nantinya akan dijadikan bahan baku utama untuk olahan makanan yang bernilai tinggi. Mitra sebagai masyrakat sasaran program terkendala dalam pemanfaatan potensi tersbut yang dikarenakan oleh beberapa permasahalan, diantaranya adalah tidak memahami bagaiman memanfaatkan limbah serbuk gergaji, belum memeliki kemampuan dan pengetahuan yang baik dalam hal manajemen pengelolaan, dan tidak memiliki kemampuan dan pengetahuan dalam bidang pemasaran. Tujuan program PPM ini adalah; masyarakat memahami pemanfaatan limbah serbuk gergaji, Masyarakat memeliki pengetahuan  pengelolaan usaha,, dan memiliki pengetahuan dalam bidang pemasaran.

Metode program PPM ini adalah; 1) Penyuluhan, 2)Percontohan produksi, 3)Pelatihan manajemen usaha, 4)Pelatihan Pemasaran, 5) Pendampingan. Hasil Kegiatan PPM Wirausaha Jamur Tiram Putih berbasis Technopreneur  Sebagai Sumber Wirausaha Baru Dalam Pemanfaatan Limbah Kayu (Serbuk Gergaji) di Jorong Taratak Pauh Nagari Sungai Nanam, adalah ; 1) masyarakat sasaran memiliki kemampuan budidaya jamur tiram, 2) masyarakat mampu mengolah jamur tiram putih menjadi olahan makanan bernilai tinggi seperti rendang jamur tiram, dendeng jamur tiram, dan crishpy jamur tiram), 3) masyarakat mamiliki kemampuan pemasaran, 4) terbentuknya kelompok usaha dengan nama Jamur soladirity Group. Keluaran dari kegiata ini adalah berkembangnya kelompok usaha masyarakat dalam usaha budi daya jamur tiram putih, sehingga meningkatkan pendapatan keluarga.

Kegiatan pendampingan pasca produksi makanan olahan jamur tiram putih tetap dilakukan oleh tim program PPM. Adapun beberapa kegiatan pendampingan yang dilakukan adalah dalam hal kelembagaan organisasi kelompok, pengelolaan administrasi dan juga dalam hal pemasaran produk. Berikut adalah beberapa kegiatan pemasaran yang dilakukan.

Kelompok masyarakat sebagai sasaran program PPM Wirausaha Jamur Tiram Putih berbasis Technopreneur Sebagai Sumber Wirausaha Baru Dalam Pemanfaatan Limbah Kayu (Serbuk Gergaji) di Jorong Taratak Pauh Nagari Sungai Nanam yang tergabung dalam kelompomk Jamur tiram soladirity Group (JSG) sangat berpotensi untuk dapat mengembangkan program ini dalam bentuk usaha yang bernilai ekonomis tinggi. Selama kegiatan dilaksanakan semua anggota kelompok dapat mengikuti kegiatan dengan baik. ( Edi Suandi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here